Fajar


 Breaking News

Gaya Bercinta Aneh Demi Kepuasan, Uang Hanyalah Bonus

FAJARONLINE.COM, SURABAYA -- Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polrestabes Surabaya, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Ruth Yeni mengungkapkan bahwa para pelaku yang memiliki gaya bercinta menyimpang umumnya tak menjadi uang sebagai tujuan.

Menurut perwira dengan tiga balok emas di pundaknya itu, uang hanyalah sebagai bonus. Yang dicari justru kepuasan dalam bercinta.

“Dalam semua kasus yang sama, uang bagi mereka hanyalah bonus. Sebab, mereka bisa melakukannya meski tidak dibayar sekali pun. Sebab, mereka melakukan itu karena kepuasan dan fantasi seks," kata Ruth kepada Radar Surabaya (Jawa Pos Group), Rabu malam (1/2).

Fakta gaya bercinta aneh ini tersingkap dari kasus prostitusi online. Ruth menyebutkan dalam enam bulan terakhir, unit di bawah Satreskrim Polrestabes telah menangani enam kasus prostitusi yang menawarkan layanan seks keroyokan, baik threesome maupun gangbang.

“Kasusnya sama seperti yang dilakukan oleh tersangka Choiron, namun bedanya Cholid dan istrinya tidak melayani gangbang,” kata Ruth.

Baca juga: Tak Puas dengan Suami, Istri Hiperseks Main Ramai-Ramai

Seperti diketahui, gaya bercinta aneh ini kembali jadi sorotan setelah Choiron, 38, warga Jalan Demak Nomor 266 Surabaya, tega menjual istrinya sendiri, WHN, 30, kepada para lelaki hidung belang lewat grup facebook (FB).

Parahnya lagi, Choiron menawarkan sang istri untuk memberikan layanan threesome (main seks bertiga dengan dua orang pria) bahkan gangbang (main seks ramai-ramai dengan banyak pria sekaligus). (jpnn)

Berita Terkait