Fajar

  Breaking News

I Love Monday: Eh..., KaTePe JanDa

FAJARONLINE.COM - Woww..euunakkk. Komentar Udin setelah sarapan nasi kuning sebelum berangkat ke kantor. Tiba di ruangannya, dia kaget melihat tumpukan tugas yang harus segera dituntaskannya.

Pekerjaan ganda sebagai honorer di kelompok usaha Maju Terus Pantang Mundur (Jurus Pandur), sekaligus Ketua Rukun Teman-teman (RT) mengharuskan Udin harus prima.

Di tengah keasyikannya bekerja, badan Udin gemetar. Ternyata perutnya mulai keroncongan. Itu alarm tanda dia harus makan. Tak seberapa lama kemudian pria perlente ini membaca koran dan mencari informasi tentang tempat makan paling enak di sekitar kantornya.

Hanya sepelemparan batu kemudian, Udin mengambil smartphonenya lalu menghubungi sebuah tempat makan yang alamatnya baru saja dilihatnya di surat kabar.

Tak sampai dua kali telepon berdering, Halija, pelayanan di Rumah Makan "Maknyusss" itu mengangkat telepon. "Selamat pagi menjelang siang Pak Udin.Terima kasih telah menghubungi Maknyusss, rumah makan terlezat di kota ini. Ada yang bisa saya bantu?"

Udin : Saya mau pesan soto.
Halija : Oh, itu bukan ide yang bagus. Pak Udin cocoknya coto.
Udin : Apa alasan Anda menyarankan saya pilih coto ketimbang soto?
Halija : Menurut database kami, coto plus ketupat adalah makanan kesukaan bapak.
Udin : Dari mana kamu tahu saya doyan coto?
Halija : Ya, tahulah Pak. Smartphone bapak banyak dipakai hanya untuk mencari info tentang coto. Hampir tiap hari bapak meng-googling kata coto kan?
Udin : Ah, tahu aja kamu.
Halija : Sekadar info tambahan, bapak juga suka janda kan. Hmmm, maksud kami, coto janda?
Udin : Ssstt, lho, kok tahu semua?
Halija : Itu karena database. Setiap makan, bapak selalu pilih janda. Maksudnya, coto yang berisikan JANtung dan DAging.
Udin : Adakah propduk baru?
Halija : Ada dong Pak. Coto saya (ujarnya dengan sedikit genit).
Udin : Coto apa itu?
Halija : Coto Halija. Nama saya kan Halija. Jadi coto saya itu adalah coto tanpa daging, dan hanya terdiri dari campuran HAti LImpa dan JAntung.
Udin : Baiklah. Saya pesan dua porsi. Satu porsi coto Janda, dan satunya coto Halija. Berapa yang harus saya bayar?
Halija : Bapak lupa pesan ketupat. Kalau dengan ketupatnya, sepuluh dollar.
Udin : Kok mahal banget? Pakai dollar lagi.
Halija : Ini sangat murah Pak. Daripada bapak bikin sendiri. Kami pakai dollar karena coto sudah mendunia.
Udin : Oke. Oke. Saya bayar pakai kartu kredit ya?
Halija : Tidak bisa. Harus bayar cash. Kartu kredit bapak sudah over limit, dan ternyata bapak punya utang yang jatuh tempo.
Udin : Ya sudah. Saya ke ATM tarik uang tunai dulu.
Halija : Itu juga tidak bisa. Batas penarikan uang di ATM bapak sudah habis.
Udin : Bussyettt.. Ya, sudah. Saya bayar tunai di sini setelah pesanan diterima. Berapa lama cotonya sampai ke sini?
Halija : Sekira satu jam Pak, karena jalanan macet. Ada demo dekat kantor bapak. Tapi jika bapak tak mau menunggu, cotonya bisa diambil sendiri dengan motor cicilan bapak yang sampai saat ini juga belum ganti oli,
Udin : Hah! Hati-hati kamu ya. Nggak jaga perasaan konsumen.
Halija : Bapak juga harus waspada. Jangan marah-marah. Menurut catatan kami, tekanan darah bapak turun naik.
Udin : Ya sudah. Pesanannya dibatalkan saja.
Halija : Itu lebih baik, agar bapak tak terganggu dengan kolestrol.
Nah, mungkin begitulah ilustrasi jika Kartu Tengara Penduduk-Elektronik (KaTePe-El) di negeri antah berantah ini, andai saja tak ada masalah di tengah jalan.
Weleh-weleh, eh..., KaTePe lagi... (kritik - saran, WA 087711222468)

Author : Alief Sappewali

Download Aplikasi Android dan IOS Fajaronline

 



Tags



Berita Lainnya

🔀Berita Terkini
 

Polsek Camba Lakukan Patroli, Warga Malah Keluhkan Masalah Listrik

Maros | 3 menit lalu
 

Usai Begal Gojek, Pria Ini Ditemukan Mengapung di Kanal

Peristiwa | 9 menit lalu
 

Sembilan Bakal Calon Bakal Paparkan Visi-Misi di PKB Wajo

Pilkada Wajo 2018 | 30 menit lalu
 

Jelang Iduladha, Lalu Lintas Ternak Diperketat

Maros | 42 menit lalu
 

Stok Hewan Kurban Dijamin Aman Hadapi Lebaran Haji

Maros | 45 menit lalu
 

Empat Klub Sepak Bola Bersaing di Trofeo Labuaja

Maros | 54 menit lalu
 

Prof Tahir Kasnawi: MDGs Indonesia Terkendala Narkoba dan Persoalan...

Nasional | 1 jam lalu
 

Perolehan Medali Sementara SEA Games 2017: Indonesia Posisi 5

All Sportif | 1 jam lalu
 

Warga Masale Juara Sepeda Lambat Harian FAJAR, Ini Keunikannya

Metropolis | 1 jam lalu
 

Endejip Enrekang Siapkan Rute Berlumpur untuk Lintasan Offroad

Enrekang | 2 jam lalu
 

Salim Tantang AIM di Pilbup Polman, Begini Komentar ABM

Sulawesi Barat | 2 jam lalu
 

Lahir saat HUT RI, Diberi Nama M Bilal Dirgantara

Polman | 2 jam lalu
 

Aneh... Habiskan Rp2 Miliar, Gedung Kantor Camat Tinggimoncong Tak...

Gowa | 2 jam lalu
 

Judas Amir: Mari Selesaikan Masalah dengan Diskusi

Palopo | 2 jam lalu
 

Innalillah... Tubuh Pelajar Bone Ditemukan Terbujur Kaku, Begini...

Peristiwa | 3 jam lalu
 

Geram Jalanan Masih Rusak, Warga Sinjai Borong Tanam Pisang di Tengah...

Peristiwa | 3 jam lalu
 

Bakal Maju di Jateng, Mantan Menteri ESDM Kritik Kondisi Politik Saat...

Politik | 3 jam lalu
 

Arebal Kontra Amin Polhut 62 Berakhir Imbang

Sepakbola Nasional | 3 jam lalu
 

Bupati Takalar Terpilih Serahkan Rekomendasi PKS kepada TMS

Pilkada Sinjai 2018 | 3 jam lalu
 

Kemenangan Mahal Atas Timor Leste, Evan Dimas Absen Lawan Vietnam

Sepakbola Internasional | 3 jam lalu
 

Akui Kesalahan, Malaysia Janji Ganti Buku Panduan SEA Games 2017

Internasional | 3 jam lalu
 

Begini Strategi GBM Jadi Suksesor Tafadal dan NH-Aziz

Pilkada Bone 2018 | 4 jam lalu
 

Pameran Alutsista TNI di Mall Trans

Foto | 4 jam lalu
 

Berita Foto: Pemeriksaan Gigi Gratis di Rusunawa

Metropolis | 4 jam lalu
 

Usai Habisi Kakaknya, Dedi Kabur ke Gunung, Ternyata Pelaku Dianiaya...

Kriminal | 4 jam lalu

Load More