Fajar

  Breaking News

Menteri Kesehatan: JKN Berlaku Bagi Jemaah Haji di Arab Saudi

ILUSTRASI

FAJARONLINE.COM,JAKARTA – Komisi IX DPR RI mempertanyakan implementasi dari Permenkes Nomor 15 Tahun 2016, tentang pemeriksaan dan pembinaan kesehatan haji mencapai istithaah kesehatan jemaah haji.

Pasalnya, banyak calon jemaah haji (CJH) yang diminta membayar sejumlah uang untuk pemeriksaan kesehatan haji mereka.

Salah satunya, untuk suntik vaksin meningitis. Anggota Komisi IX Okky Asokawati membeberkan masih mendapat laporan soal penarikan biaya untuk suntik wajib sebelum ke Tanah Suci ini. Belum lagi, imbauan untuk medical check up dengan harga selangit.

"Padahal dalam permenkes disebutkan bahwa jemaah yang terdaftar JKN akan dapat pelayanan komprehensif. Pelayanan yang seperti apa? Apa ini memang tidak ditanggung?” tuturnya dalam rapat bersama jajaran Kementerian Kesehatan (Kemenkes) di kompleks parlemen, Senin (20/3/2017).

Politikus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu turut mempertanyakan, apakah jaminan kesehatan JKN tersebut berlaku pula bagi CJH saat berada di negara transit atau Arab Saudi. Sebab, banyak dari mereka yang mengaku disodorkan tarif usai berobat di rumah sakit di Saudi.

Merespons hal ini, Menteri Kesehatan (Menkes) menjamin, bila pembiayaan kesehatan CJH peserta JKN ditanggung penuh. Termasuk di dalamnya suntik meningitis. Hal tersebut terpenuhi bila yang bersangkutan memenuhi prosedur, yakni memeriksakan kesehatan mulai dari puskesmas hingga kemudian dirujuk untuk suntik di RS rujukan.

"Kalau medical check up kita tidak mensyaratkan. Yang ada pemeriksaan kesehatan di puskesmas, dan ini kita sarankan agar jauh-jauh hari. Sehingga, bagi yang risiko tinggi bisa antisipasi," ungkapnya.

Hal yang sama juga ditekankan olehnya untuk pengobatan di Saudi. Dia menuturkan, pemerintah telah bekerja sama dengan pemerintah Saudi terkait kesehatan jemaah haji. Biaya mereka yang berobat atau dirawat di sana akan ditanggung sepenuhnya. "Asal di RS pemerintah. Tetapi seringnya, ada jemaah yang datang ke RS swasta dan itu tanpa sepengetahuan dari tenaga kesehatan kita," ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Menkes turut menyampaikan rencana pelayanan kesehatan haji tahun 2017. Ada beberapa poin yang disampaikan, salah satunya terkait penambahan tenaga kesehatan. Rencananya, ada penambahan sekitar 545 tenaga kesehatan haji.

"Penambahan ini seiring dengan jumlah kloter yang dilayani tahun ini bertambah. Dari 384 menjadi 505 kloter," ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, ada penambahan pula untuk tempat tidur di KKHI Mekah. Dari awalnya, 150 tempat tidur menjadi 250 tempat tidur. "Karenanya kami minta tambahan 80 orang tenaga PPIH Arab Saudi bidang kesehatan," ungkapnya.

Kepala Pusat Kesehatan Haji Mukhtaruddin Mansyur menambahkan, penambahan juga dilakukan untuk TKIH. Ada rencana untuk menambah jumlah tenaga kesehatan di tiap kloter menjadi dua dokter dan tiga perawat.


Penambahan ini, kata dia, nantinya hanya ditujukan untuk kloter-kloter dengan jemaah risiko tinggi lebih dari 30 persen. Sehingga pengawasan lebih bisa maksimal.


"Diperkirakan ada 10 persen dari total kloter, atau sekitar 50 kloter yang berisi jemaah resiko tinggi lebih dari 30 persen tersebut," ungkapnya. Sementara, imbuhnya, bagi kloter reguler masih akan menggunakan skema lama yakni satu dokter dan dua perawat. (jpg)

 

Author : Alief Sappewali

Download Aplikasi Android dan IOS Fajaronline

 



Tags



Berita Lainnya

🔀Berita Terkini
 

Ini Dia Salah Satu Kandidat Wakil Potensial Bagi MB

Pilkada Enrekang 2018 | 3 menit lalu
 

Bukan Bill Gates, Konon Inilah Orang Terkaya Sepanjang Masa

Ragam | 13 menit lalu
 

Belajar Perumahan Bersubsidi di Moncongloe

Maros | 28 menit lalu
 

21 PTN Berebut Jadi yang Terbaik, UNM Siapkan Total Hadiah Rp215 Juta

All Sportif | 42 menit lalu
 

Pendaftaran Calon Bintara PK AD Membeludak

Sulawesi Barat | 48 menit lalu
 

NH-Aziz Bersyukur Penumpang dan Kapal PPP Sudah Berlabuh

Pilgub Sulsel 2018 | 53 menit lalu
 

Setelah Pengumuman Presiden AS, Konvoi Militer Diserang di Afghanistan

Peristiwa | 1 jam lalu
 

Sampah Berserakan Usai Agustusan, Begini Solusi Camat Enrekang 

Enrekang | 1 jam lalu
 

Husler Tetap Prioritaskan Kesejahteraan Penyuluh KB

Luwu Timur | 1 jam lalu
 

Harga Pemain Sudah Gila-gilaan, Bayern Munchen Andalkan Akademi

Liga Jerman | 2 jam lalu
 

Kembali Subur Bersama Everton, Rooney Layak Kembali ke Timnas Inggris

Sepakbola Internasional | 2 jam lalu
 

Tidak Disiarkan Televisi, Saksikan Laga PSM v Perseru di Sini

PSM Makassar | 2 jam lalu
 

Diminati Barcelona, Pemain Italia Ini Berterima Kasih dan Bilang...

Liga Italia | 2 jam lalu
 

Klopp Ingin Liverpool Tunjukkan Dirinya Masih Tetap Raksasa Eropa

Liga Champion | 2 jam lalu
 

Pemkab Lutim Salurkan Bantuan kepada Korban Kebakaran

Luwu Timur | 2 jam lalu
 

Geruduk Kantor Daerah, Massa Tak Berhasil Temui Bupati Enrekang

Enrekang | 2 jam lalu
 

Pra Porda Cabor Balap Motor Digelar di Sirkuit RMS Sidrap

All Sportif | 2 jam lalu
 

Dana Desa Rawan Diselewengkan, Kejari Bone Panggil 328 Kades di Bone

Bone | 2 jam lalu
 

PKM Wara Barat Dikunjungi Tim Penilai Lomba Puskesmas

Palopo | 2 jam lalu
 

Tuan Rumah Kejurnas Dansa, Sulsel Turunkan Atlet PON XIX

All Sportif | 2 jam lalu
 

Sambut Perhelatan Pilkada, Gerindra Sulsel Konsultasi ke KPU

Politik | 3 jam lalu
 

Milla Minta Pemain Jangan Remehkan Kamboja

Sepakbola Internasional | 3 jam lalu
 

Kamboja Bukan Lawan Menakutkan, Indonesia Sering Skor Telak

Sepakbola Internasional | 3 jam lalu
 

UPP Bulukumba Ditunjuk Jadi Tempat Pendaftaran Kapal, Juragan Tidak...

Bulukumba | 3 jam lalu
 

Hore.. Subsidi Bertambah, Tarif Listrik Tidak Naik

Ekonomi | 3 jam lalu

Load More